Nama Baik Surabaya Ternoda Es Krim

Oleh

Mudzakkir Hafidh

indexSelamat pagi semua, semoga sehat selalu…

Pagi ini, sambil menunggu pemateri workshop PAI Unggulan 2014, saya menyaksikan mulai kemarin dan pagi ini di seluruh saluran TV nasional, bagaimana Walikota Surabaya marah besar kepada panitia pembagian es krim gratis yang menyebabkan rusaknya berbagai macam tanaman langkah di Taman Bungkul yang baru-baru ini dinobatkan sebagai Taman Kota terbaik se-Asia Pasifik.

Pada kesempatan itu masyarakat Surabaya yang sebelumnya mendengar promosi bagi-bagi gratis es krim dari berbagai media sosial network berkumpul di area Taman Bungkul dan sepanjang Jalan Darmo untuk menunggu momen bagi-bagi es krim gratis.  Ketika 30 grobak es krim datang tanpa dikomando mereka menyerbu dan memperebutkan es krim dari grobak-grobak tanpa memperhitungkan tanaman dan bunga-bunga yang ada di depannya, padahal tanaman itu sudah ditanam secara mengangsur sejak 10 tahun lalu. Sungguh tragis hanya 15 menit sebagian besar tanaman dan berbagai bunga hancur, layu bahkan mati.

Peristiwa ini sedikit mempengaruhi nama baik kota Surabaya yang akhir-akhir ini menjadi kebanggan bagi masyarakat Surabaya yang kebetulan bertugas di luar Surabaya. coba ditanyakan beberapa masyarakat yang kebetulan bepergian ke kota lain baik personal maupun tujuan dinas, pasti mereka bangga karena nama Surabaya moncer dan lebih terkenal dari kota-kota yang lain prestasinya. Dalam peristiwa rebutan es krim gratis ini dapat disimpulkan bahwa sebagian masyarakat surabaya belum disiplin hidup dibuktikan dengan tidak mengantri dengsn baik bahkan sebaliknya malah berebut dan saling berdesakan bahkan merusak lingkungan yang ada. padahal barang yang diperebutkan hanyalah es krim yang harganya tidak lebih dari Rp. 5.000,- . kata murid saya, mereka tidak punya malu dan memalukan warga Surabaya yang lain.

Penting bagi kita para guru dan orang tua, mari kita didik anak kita menjadi manusia penyantun dan pemberi (alyadul ‘ulya) bukan masyarakat peminta-minta atau masyarakat yang hanya mengharapkan gratisan (alyadus shufla).  Mari kita perhatikan fenomena ini pada bulan Ramadhan yaitu pemberian zakat fitrah dan maal, hanya karena uang Rp. 20.000 mereka harus antri sampai Shubuh sampai Ashar bahkan mereka tidak puasa karena itu, hanya karena antri daging 1 KG di sebuah masjid nasional pada hari raya Iedul Adha mereka antri sampai harus pingsan dan menginjak-nginjak saudara lainnya.

Sekali lagi mari kita didik anak kita menjadi calon genarasi serta bagian masyarakat Indonesia yang  mandiri dan ahli shadaqah bukan bangsa yang masyarakatnya suka meminta-minta  atau menjadi pengemis. Bagaimana pendapat anda?

Satu Balasan ke Nama Baik Surabaya Ternoda Es Krim

  1. H. Supriyanto mengatakan:

    Menurutku Walikota Surabaya itu aneh, lha wong orang sedekah kok yang disalahkan. Seharusnya Wali Kota Tidak marah-marah gitu, tapi malah nangis “nelongso” mengapa begitu ? Karena tidak mampu mendidik warganya tidak “Ngragas” membabi buta menyerbu barang gratisan. Ini masalah kemiskinan moral Mbak wali ee Bu Wali. Yang dimarahi jangan orang yang sedekah itu, tapi guru-guru yang sudah “ngemplok” TPP yang puluhan milyard itu nyang “disemprot”

    Rusaknya taman mudah diperbaiki, tapi rusaknya moral Gurulah yang bertanggung jawab, terutama guru-guru Pendidikan Agama, harus mau urunan untuk mengganti taman yang dirusak masyarakat ntersebut

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: